Cerita Karyawan Netflix Resign Meski Digaji 548 Juta

Cerita karyawan Netflix resign meski digaji ratusan juta

Cempaka.id – Keputusan meninggalkan atau meninggalkan perusahaan umumnya disebabkan oleh beberapa faktor penting. Sebut saja lingkungan kerja yang terasa tidak nyaman dengan masalah gaji.

Tetapi apakah Anda pernah berpikir untuk menyerah karena bosan meskipun dibayar dengan angka yang fantastis? ? Inilah yang dimiliki seorang pria keturunan Cina, Michael Lin.

Mengutip dalam Business Insider pada hari Senin, 13 Juni 2022, Lin mengatakan dia memilih untuk meninggalkan Netflix meskipun menerima pembayaran US $ 450.000 per tahun atau sekitar Rp6,5 miliar dolar Amerika). Ini berarti bahwa per bulan Lin memperoleh gaji sekitar Rp549 juta.

Dalam narasinya, Lin, yang sebelumnya bekerja di Amazon, mengatakan ia telah bergabung dengan Netflix pada 2017 sebagai perangkat lunak Einteer.

Pada saat itu, dia pikir dia akan selamanya di Netflix. Ini karena memperoleh banyak keunggulan materi saat bekerja di Netflix.

“Gendo RP6,5 miliar setahun, saya mendapatkan makanan gratis setiap hari dan saya mendapatkan waktu luang sepanjang waktu. Itu adalah impian teknologi hebat,” kata dikutip oleh Trenasia.com.

Saat berada di Netflix, Lin merasa hidupnya luar biasa. Dia merasa banyak belajar, sampai pada satu titik, dia merasa pekerjaannya sangat membosankan. Selain itu, Pandemi Covid-19 tiba di dunia sehingga karyawan harus bekerja dari rumah.

“Kantor itu ditutup dan departemen kerja favorit saya, bersosialisasi dengan kolega menghilang,” katanya.

Tetapi keinginannya untuk berada dalam posisi itu harus berjalan, Netflix, tidak memberikan posisi untuk posisi bergulir secara horizontal. Inilah yang membuat Lin merasa nyaman dan berpikir untuk menyerah.

“Saya hanya menghasilkan uang tanpa kemajuan profesional,” tambahnya.

Ketika berpikir untuk melepaskan pekerjaan mereka, banyak orang yang paling dekat dengan Lin, seperti orang tua dan mentor, berpikir mereka gila. Tetapi dalam delapan bulan, tekad Lin dengan suara bulat dan berpikir bahwa keputusannya lebih tepat.

Kemudian dia berdebat dengan manajernya dan HRD. Dari diskusi, Netflix setuju untuk menghentikannya terlebih dahulu, dan menerima kompensasi kompensasi.

Setelah meninggalkan Netflix, Lin melakukan bisnisnya sendiri dan mulai bertemu lebih banyak orang dari berbagai asal, seperti penulis, pengusaha dan pencipta. Dia juga menyebutkan bahwa dia akan mendedikasikan dirinya sepenuhnya untuk bisnisnya sendiri.

“Meskipun saya baru saja mulai dan saya tidak memiliki penghasilan yang dapat diandalkan, saya akan mempercayai proses bahwa jika saya bekerja yang memberi saya energi, hal -hal baik akan terjadi,” kata Lin.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.